Menikah Dijodohkan? Kenapa Tidak?

Jaman sekarang kalo ngomongin masalah perjodohan pasti banyak yang bilang bukan jaman Siti Nurbaya. Ya iyalah sekarang ini udah jamannya teknologi canggih kalo urusan jodoh bisa nyari sendiri  (katanya), sampe ada yang  rela dan nekat nyari via online. Ya kalo dapet yang baik dan tepat ya ‘alhamdulillah sesuatu’ kalo enggak ya berarti anda belum beruntung  alias cari lagi ya to?

Saya sendiri dulu adalah orang yang anti perjodohan, saya selalu bilang sama ibu saya kalo saya bisa cari orang yang tepat buat jadi suami saya nanti. Tapi ternyata oh ternyata saya malah kemakan omongan sendiri ceritanya, karena pada akhirnya saya harus menyerah dan membiarkan orang tua saya memilihkan jodoh buat saya.

Lucu juga sebenernya kalo saya inget tentang perjodohan saya dengan suami saya. Bahkan sahabat-sahabat saya SMA dan kuliah tidak percaya saya yang punya ilmu ngeyel tingkat tinggi  ini bisa nurut juga sama ibu saya untuk urusan jodoh. Tapi pada kenyataannya saya setuju dengan pilihan ibu saya kok, tapi tentu saja ini karena saya punya alasan tersendiri kenapa mau dijodohkan.

Waktu itu saya merasa sudah capek untuk mencari -cari orang yang tepat (menurut saya) karena seringnya saya gagal mempertahankan sebuah hubungan. Selain itu saya merasa sudah berada di titik jenuh untuk memulai hubungan lagi, karena saat itu sebenarnya saya sedang menunggu seseorang untuk memberikan kepastian namun sayangnya dia saya tidak kunjung mendapatkan apa yang saya harapkan, apes deh saya.

Sampai akhirnya sayapun curhat dengan ibu saya, tentang kegalauan dan juga kejehunan yang melanda diri saya.  Akhirnya ibu saya berinisiatif untuk menjodohkan seseorang (yang sekarang menjadi suami saya )  dengan saya, dan entah kenapa sayapun langsung mengiyakan tanpa  pikir panjang lagi walaupun sebenarnya saya juga gak begitu dikejar-kejar umur dan juga gak ada yang nuntut saya cepet-cepet nikah. Hanya saja gak tahu waktu itu saya berfikir ibu saya pasti akan memilihkan seseorang yang tepat untuk saya dan pasti menginginkan yang terbaik untuk saya, makanya itu saya pasrah sepenuhnya kepada ibu saya.

Sebenarnya saya dan suami saya ini dulunya udah kenal, meski tidak dekat karena dia kuliah di jogja dan saya kuliah di malang, jadi jarang banget ketemu. Saya baru intens ketemu setelah saya selesai kuliah dan dia juga selesai kemudian kami sama-sama bekerja di blitar dan kebetulan juga satu lingkup kerjaan. Awalnya saya sih gak yakin kalo suami saya mau menerima perjodohan ini, ya gengsi juga ngebayangin kalo andaikata ternyata saya mau dan dia gak mau. Belum lagi saya juga mikir kalo gak mungkin cowok kaya suami saya ini gak punya cewek selama di jogja.

Tapi ternyata perjodohan inipun terus berlanjut, sampai pada hari pernikahan kami, dan jujur saja pada awalnya saya sendiri tidak yakin dengan langkah yang saya ambil. Namun setelah ijab kabul diucapkan oleh suami, saat itupun saya yakin dan percaya untuk memasrahkan sepenuhnya hidup saya pada suami saya. Setelah menunggu 5 bulan sayapun hamil hingga lahirlah buah cinta kami Nindya Kireina Pinesti pada 10 Mei 2007.

Alhamdulillah sejauh ini semua berjalan lancar, walaupun tidak bisa dipungkiri riak-riak kecil dalam perjalanan rumah tangga itu pasti ada.  Apalagi saya yang bawelnya tingkat tinggi, sementara suami saya yang lebih kalem dan pendiam, justru menjadi satu kolaborasi yang menarik.

Saya sangat bersyukur karena suami saya memberikan kebebasan dan kepercayaan tinggi kepada saya untuk bergaul dan melakukan semua hal yang saya suka, dan buat saya inilah bukti cinta suami saya. Bahkan meski dia tidak romantis dan jarang mengucapkan kata cinta pada saya, namun dia tidak jarang juga dia melakukan hal-hal kecil yang menurut saya romantis, misalnya saja tiba-tiba datang ke kantor saya cuma buat nganterin saya makanan atau juice kesukaan saya. Belum lagi pas saya lupa bawa mantel, di tengah hujan deras dia nongol hanya untuk bawain jas hujan buat saya.

Dan hari ini tepat 6 tahun sudah saya mendampinginya, banyak cerita yang mengiringi perjalanan kami. Saya tahu saya masih jauh dari istri yang sempurna, tapi saya akan terus berusaha untuk bisa jadi teman hidupnya yang setia hingga akhir hayat. Lewat tulisan ini saya ingin berbagi bahwa tidak semua perjodohan itu “memaksa” dan tidak baik, banyak juga yang bisa berhasil. Dan bagi yang sedang berburu jodoh, jika sudah jenuh mencari gak ada salahnya minta tolong orang tua kok, percaya deh insting orang tua biasanya lebih kuat.  Dan bagi yang sudah menemukan jodoh mari  berikan yang terbaik untuk pasangan kita.

Note :

Buat  suamiku, maafkan aku yang belum bisa menjadi koki terbaikmu, dan belum bisa mengurus rumah dengan baik. Terimakasih  sudah mau berbagi waktu denganku, bertukar peran denganku, sudah mengerti aku, menerima kekuranganku  terutama kekoplakanku, membiarkanku berekspresi dengan gayaku, dan yang paling penting adalah  terimakasih buat semua cinta ,sayang dan pengertianmu semoga Alloh selalu membimbing kita di jalanNya Amin….

 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s