[FF] FIND BY YOU

Bind by you

 

Cast : Jo youngmin

Song hye jin

 

 

Kali ini ff ku terinspirasi dari sebuah novel yang berjudul change twins. Ff ini special buat Hye jin umma ku sayang.

Semoga suka ya! Sepertinya banyak percakapannya untuk ff ku akhir-akhir ini…

 

 

Tanggal 7 juli sekali dalam setahun Youngmin selalu berubah menjadi Kwangmin yang sudah meninggal.

Pagi ini Youngmin mengajak Hye jin memperingati kematin Kwangmin dengan berubah menjadi Kwangmin. Dulu mereka bertiga selalu bersama namun 4 tahun lalu Kwangmin meninggal dalam kecelakaan di festifal tanabata.

 

“Hye jin! Kencan yuk” ajak Youngmin yang naik sepeda menghampiri Hye jin yang sedang berjalan.

“Youngmin” ucap Hye jin terkejut.

“Hari ini aku jadi Kwangmin yang baik. Ayo aku traktir” ajak Youngmin.

 

Youngmin mengajak Hye jin berkeliling dengan sepedanya dan berpura-pura jadi Kwangmin dihari meninggalnya Kwangmin.

 

#flashback 3 tahun lalu.

 

“Hye jin” sapa Youngmin.

Hye jin terkejut dan membelalakan matanya karena mengira Kwangmin hidup kembali.

“Youngmin…”

“Kencan yuk. Hari ini aku jadi Kwangmin”

“Eh kau menghitamkan rambutmu sih ku fikir Kwangmin hidup kembali.”

“Hehe.. mian aku mengecet rambutku. Ke kuburan Kwangmin bareng yuk”

“Kenapa kau berbuat ini”

“Ku lihat Kwangmin suka pada Hye jin jadi aku ingin melakukan apa yang ingin dia dilakukan Kwangmin selama ini”

“Owh!” ucap Hye jin dengan wajah muram.

 

Sejak itu Youngmin setiap tahun selalu merubah diri jadi Kwangmin dan selalu bilang dia ingin melakukan apa yang diinginkan oleh Kwangmin.

 

# Ending flashback.

 

 

Hye jin membonceng Youngmin menuju kuil tempat mereka bermain sewaktu kecil dulu.

 

“Youngmin gantian donk” teriak Hye jin.

“Ogah ah” ucap Youngmin yang duduk dibonceng.

“Nafasku hampir habis nih”

“Makanya jangan teriak sebentar lagi juga sampai”

“Ugh!! Brengsek walau begitu tapi capek” ucap Hye jin yang menghentikan sepeda nya di depan kuil.

 

Hye jin berjalan masuk mendahului Youngmin, dia teringat jika dulu selalu Kwangmin yang mengulurkan tangannya sedangkan Youngmin selalu mengikuti dari belakang tanapa berkata apapun.

 

“Youngmin lihat! Lubang tempat ku jatuh dulu sekarang dijadikan sumur padahal tahun lalu nggak ada lho” ucap Hye jin menunjuk sumur yang  berada tak jauh dari mereka.

“Aku bukan youngmin. Sudah ku bilang kan kalau hari ini aku jadi Kwangmin” ucap Youngmin mendekat pada Hye jin dan berdiri di depannya.

“Kwangmin” ucap Hye jin pelan.

“Ne. Dan aku akan selalu ngulurin tanganku kaya ginikan? Karena aku suka kamu” ucap Youngmin meraih tangan kiri Hye jin.

“Maksudmu Kwangmin?” tanya Hye jin dengan mata sendu. ‘aku pingin teriak kalau yang ku suka itu sebenarnya Youngmin bukan kwangmin! Tapi hari ini saja Youngmin yang lagi pura-pura jadi mau ngomong suka aku. Walau aku senang mendengarnya tapi…’

“Ah bibi dan yang lain sudah datang ya..” tanya Hye jin yang bersimpuh berdoa di kuil.

“Ne. katanya mereka mau datang lebih awal tadi” jawab Youngmin yang ada disampingnya.

“pantas kamu semangat datang kesini”

“Hye jin…”

“Apa?”

“7 Juli tahun depan aku akan menjemputmu…”

 

Setelah selesai berdoa untuk Kwangmin. Hye jin dan Youngmin keluar dan beristirahat di luar kuil tepatnya ditempat yang biasa dipakai pendeta beristirahat.

‘selain diperayaan kematian Kwangmin, aku jarang bertemu dengan Youngmin walau kami satu sekolah’ batih Hye jin.

 

“Youngmin aku mau tanya? Dari kecil kenapa kau suka mengecat rambutmu?” tanya Hye jin yang bersandar pada tiang kuil.

“Eh? Karena aku tidak mau semua salah mengira aku ini Kwangmin” jawab Youngmin yang tiduran dilantai.

“Semirip itu ya”

 

Tiba-tiba Youngmin bangun dari tidurnya, mendekat dan mencium Hye jin sekilas. “Barusan bilang apa?” ucap Youngmin didepan Hye jin.

“Youngmin kenapa?” ucap Hye jin kaget dengan sikap Youngmin yang tiba-tiba menciumnya.

“Sudah ku bilang aku ini kwangmin hari ini”

Bugh!

Hye jin menimpuk kepala Youngmin dengan tasnya dan memukul wajah youngmin serta menjambak rambut Youngmin.

“Bukan! Kwangmin nggak bakalan begitu”

Youngmin masih memegang wajahnya yang dipukul Hye jin.

“Aku pulang saja” ucap Hye jin yang langsung berlari meninggalkan kuil.

 

Kreek..

Pintu kuil terbuka dan keluarlah seorang kakek tua yang menggunakan hanbook menghampiri Youngmin yang duduk bersila sedari tadi.

“Oi kakek masih hidup?”

“Dasar kamu ini kurang ajar? Setiap ketemu kakek kamu selalu membuat kesal saja.”

“Semakin lama kakek semakin keriput saja”

“Bocah tengik.. Padahal kalian sudah lama tidak ketemu kenapa bikin dia marah pakai acara dicium segala”

“Hei, hei sejak kapan kakek disini?” ucap Youngmin berdiri menjajarkan dengan kakek penjaga kuil.

“Ngomong-ngomong olong isikan minyak lampu didalam, pinggang kakek sakit”

“Kalau ada maunya saja pakai gaya sakit-sakitan segala. Lampu di lorong ya” ucap Youngmin berjalan kearah lorong kuil.

“Kalau katamu kamu itu Kwangmin lalu Youngmin sekarang ada dimana?” tanya kakek tua itu mengikuti Youngmin dari belakang.

“Disungai ama mungkin?”

 

-Dirumah Hye jin-

Hye jin membuang tas nya sembarang arah karena kesal dengan sikap Youngmin.

“Kalau mesti menunggu tahun depan mending ku buang aja perasaan ini. Sekarang sudah nggak bisa ketemu Kwangmin lagi.. aku harus ngomong perasaanku ini sama Youngmin” ucap Hye jin memeluk lututnya disamping lemarinya.

 

#Flasback perayaan tanabata

 

Hye jin datang ke kuil menghampiri Jo twins sambil membawa sepotong pohon bambu kecil yang di berikan oleh ibunya.*bambu nya masih ada daunnya lho^*^

“Lihat! Batang bambu ini! Ibu ku tadi dikasih klien nya?” ucap Hye jin yang membawa sepotong bambu.

“Youngmin! Besok kan sudah tanabata! Sudah nulis permintaanmu dikertas belum?” tanya Kwangmin yang berdiri tak jauh dari Hye jin sambil memakan ice creamnya.

“Iya. Tapi ku buang, ku fikir itu sampah” jawab Youngmin dingin.

“Hah?!” ucap Hye jin kaget.

“Lagian mana mungkin permintaan kita terkabul dengan cara kaya gitu” tukas Youngmin yang masih asyik duduk di depan kuil.

“Sudah tulis asal saja, misalnya kamu pingin punya pacar” ucap Kwangmin lagi yang membuat Youngmin menatapnya tajam.

“Oi matamu kenapa kaya gitu sih?” tanya Hye jin yang ada disamping Kwangmin.

Kemudian Kwangmin berbisik pada Hye jin yang membuat Hye jin tertawa dan membuat Youngmin kesal.

“Hey! Sudah donk” kesal Youngmin yang langsung menghampiri Kwangmin.

 

#Ending flasback.

 

“Aku ingat.. besoknya Kwangmin meninggal gara-gara kecelakaan makanya Youngmin berhenti nulis di batang bambu ini. Saat itu dia punya firasat…” ucap Hye jin membuka lemarinya mencari baju SMPnya.”Youngmin moho apa ya?”

Hye jin mengganti baju seragam SMAnya dengan seragam SMPnya yang digunakan tepat satu hari sebelum Kwangmin meninggal. Hye jin berlari kearah kuil lagi mencari Youngmin dengan membawa batang bambu untuk tanabata yang ternyata sedang duduk didekat sungai.

“Kamu.. Apa itu” tanya Youngmin kaget melihat Hye jin mengenakan baju SMPnya.

“Hosh… hosh…” Hye jin  tak menjawab karena masih ngos-ngosan.

“Kenapa balik dengan gaya kaya’ gitu sih?”

“Hah? Memangnya kenapa?”

“Ternyata kamu balik karena ingin ketemu Kwangmin ya?”

 

Karena geram Hye jin menendang Youngmin sampai Youngmin terjungkal masuk ke dalam sungai bersama dengan Hye jin yang juga terjebur kesungai.

“Apa-apan sih?” tanya Youngmin.

Hye jin tak menjawab tapi menubruk Youngmin dan membersihkan rambut hitamnya agar kembali berwarna coklat seperti warna rambut Youngmin sebelumnya.

“Ok!!” ucap Hye jin setelah rambut Youngmin berwarna coklat.

“Ok kepalamu!! Mau bunuh aku ya?” kesal Youngmin.

“Youngmin. Aku ingin memperbaiki kejadian 3 tahun yang lalu. Aku pingin kita bareng-bareng ke makan Kwangmin. Ayo?” ucap Hye jin menarik tangan Youngmin bangun dari sungai.

“Tunggu..”

Namun Hye jin tidak menghentikan langkahnya, tetap menarik tangan Youngmin menuju makam Kwangmin.

“Kamu nggak keberatan ap? Kalau nggak bisa ketemu Kwangmin lagi”

Hye jin tak menjawab namun tetap menarik tangan Youngmin.

“Bukannya kamu suka Kwangmin? Dihari kematiannya kamu juga nggak nyangkal waktu ku bilang kamu suka diakan”

“Soalnya kaya’ nya Youngmin Cuma mau ngomong suka sama aku pas hari itu saja. Mangkanya aku…”

Belum sempat melanjutkan perkataannya Youngmin menarik bambu yang dipegang Hye jin sedari tadi. Youngmin mengeluarkan sesuatu dari saku nya.

“Sebenarnya sudah lama aku ingin membuangnya” cap Youngmin sambil menautkan tulisan permintaan untuk tanabata.

“Jangan-jangan ini” ucap Hye jin memegang kertas itu.

“Saat itu..”

“Hey! Youngmin yang nyium aku tadi itu siapa?”

“Kwangmin”

“Hei…”

“Sebenarnya aku bermaksud berbuat semua ini demi Kwangmin tapi aku tau kalau ini sebenarnya juga keinginanku sejak dulu, mian dari dulu aku sebenarnya suka kamu”

Youngmin memeluk Hye jin erat membiarkan Hye jin menangis dipelukannya.

Kehidpuan manusia memang tidak bisa berjalan seperti yang diinginkan atau mungkin kita berusaha tetap hidup dengan penuh tawa, tapi mungkin keinginan itu bersinar lebih terang dari bintang dan apapun juga.

“Padahal yang menarik pertama tanganmu adalah Kwangmin, tapi sampai akhir aku nggak bakal ngelepas tangan ini” ucap Youngmin memegang erat tangan Hye jin sambil memandang matahari terbenam.

 

-End.-

Gaje benar deh ini ff, kependekan gara-gara gak dapat ide yang lebih bagus untuk barbie nya umma ku^*^.

Tanabata itu sejenis perayaan membuat sebuah permintaan yang ditulis dikertas dan di kaitkan dipohon bambu dan ditaruh dikuil.

Bener gak ya? Tapi yang aku tau  gitu, hehehehe^*^

One thought on “[FF] FIND BY YOU

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s