MY BEST FRIEND OR MY GIRL FRIEND – “SORRY”

FF            : MY BEST FRIEND OR MY GIRL FRIEND – “SORRY”

 

Author    : Syarifah ( Song Dong Hwa ) / Zyari Siwonest Suju Gokil / @Hae_ZyWon

 

Cast         :

  • Lee DongHae ( Super Junior )
  • Lee Hyuk Jae a.k.a EunHyuk ( Super Junior )
  • KyuMin Couple ( Super Junior )
  • Member Super Junior
  • Son Eun Seo
  • And Other Cast  . . .

 

Genre      : Frienship, Love, Sad Romance

                   Yang lain hanya Tuhan dan Reader yang tau . . .

 

Length    : OneShoot

 

Summary: Ketika disaat kita harus memilih, antara sahabat dan cinta ? Apa yang kamu pilih ? Jawabannya “ … ”

 

Disclaimer: To chingudeul, oppadeul, eonnideul, saengideul, Etc. Siapa aja tentu boleh donk . . .

 

Warning  : Kalau bisa baca FF ini sambil dengerin lagunya “Super Junior~Memories”. Pasti lebih kerasa.

                   Siap – siap tisu di samping chingudeul yah !!! Perasaan nih author FF nya bakal sedih . . . -_-“

                   Oh yah, jangan sampai terbawa emosi yah chingudeul  \(^0^)/ OKWON !!!

 

“Ureodo ureodo jiwojiji anneun gieogeul ttara : Kenangan Tidak Akan Terhapus Walau Dengan Aimata.” _ Memories By Super Junior

 

Author’s message :

Annyeong haseyo. . .

Setelah menyelesaikan beberapa FF Oneshoot dan Chapter, akhirnya FF “Best Friend or Girl Friend ~ Sorry” ini selesai juga. Ini adalah FF ku yang bergenre Sad Ending. Aku berinisiatif membuat cerita ini dari cerita nyatanya yang sering terjadi. Jadi aku mau coba buat keputusan antara sahabat dan cinta. Apapun keputusannya harap maklum aja yah chingudeul ….

*Ngeles.com

Okelah, Enjoy With This Fict !!!

 

Don’t just silent and read , give your like and comment !

Don’t like, Don’t Read !

 

I hope you like my FF !

 

HAPPY READING ALL \(^o^)/

 

 

*************************************************************************************************

“Donghae,…” Panggil appa nya sambil meneguk secangkir kopi panas di ruang TV. “Ye appa ? Ada apa appa ???” Donghae berlari menuju appanya. “Appa mau ngasih tau kamu kalo besok kita akan pindah. Jadi sekarang kamu kemasi barang – barang kamu !” Donghae terkejut dan mendelikkan matanya. “Mwo ???” “Kenapa kamu terkejut Hae ? Bukannya pindah – pindah sekolah sudah biasa buatmu ?” “Tidak appa. Tapi kenapa kita selalu saja pindah – pindah seperti ini ?” “Mau bagaimana lagi Hae. Namanya juga tugas. Ini sudah merupakan kewajiban dan perintah dari atasan appa.” Jawab Appa nya sambil mengecilkan volume TV. Appa Donghae adalah seorang Polisi. 3 Bulan sekali Appa Donghae harus pindah tugas. “Ye Appa.” Donghae duduk disebelah appa nya dengan wajah ditekuk. “Wae Hae ?” Tanya appanya bingung. “Hmm… Aku cuma merasa sedikit sedih aja appa. Karena sering pindah – pindah sekolah, aku jadi tidak bisa punya teman. Semua teman – teman sekolahku sebelumnya tidak ada yang mengirim surat padaku. Bahkan surat – surat dariku saja tidak pernah dibalas oleh mereka.” Jawab Donghae lemas. “Donghae, dengarkan Appa. Didunia ini yang namanya teman, tidak perlu dicari. Teman itu datang dengan sendirinya. Jika mereka merasa nyaman dengan kita, pasti mereka akan menghampiri kita. Dalam berteman itu tidak boleh ada unsur paksaan ataupun keterpaksaan. Semua harus didasari dengan ketulusan dari sini.” Appa Donghae menunjuk kearah hatinya. “Ye Appa. Mungkin suatu hari nanti Hae akan punya teman yang bisa menerima keadaan Hae apa adanya.” Jawab Donghae tersenyum. “Gomapta appa.” Donghae memeluk appa nya. “Sudah – sudah…sekarang sebaiknya kamu kemasi barang – barang kamu. Biar besok tidak terlalu terburu – buru.” “Ye appa.” Donghae lalu pergi menuju kamarnya. “Teman,.. tunggu aku. Aku akan menemukanmu.” Donghae mengepal kedua tangannya seakan – akan ingin berperang melawan penjajah.

Besoknya, Donghae beserta Appa dan Omma nya pergi menuju sekolahnya. Donghae ingin berpamitan dengan seonsaengnim dan chingu nya.

Hae…hati – hati yah ! Semoga suatu hari nanti kita bertemu lagi.” Ucap salah satu temannya sambil memeluk Donghae. “Ne. Seonsaengnim … Saya pamit yah. Semua jasa seonsaengnim tidak akan pernah saya lupakan. Gamsahamnida.” Donghae membungkukkan badannya. Setelah berpamitan dengan seluruh penghuni sekolah, Donghae dan kedua orangtuanya pergi.  “Gimana perasaan kamu sekarang Hae ?” Tanya appa nya sambil menyetir mobil. “Hmm…Hae jadi sedikit lega Appa.” “Baguslah.” appa dan ommanya tersenyum melihat wajah Donghae.

Kurang lebih 4 jam, mereka kini tiba ditempat yang dituju. “Kita sudah sampai ya Omma ?” “Ye Hae. Ini rumah baru kita sekarang.” Omma Donghae segera menurunkan barang – barang dibantu dengan Donghae. “Ayo Hae kita masuk !” Ajak Appa nya. “Oya Appa, kapan Hae akan mulai masuk sekolah ?” Donghae bertanya ketika sampai diruang kamarnya. “Oh…Itu. Besok kamu udah bisa masuk ke sekolah baru kamu.” “Ye Appa.” Donghae melanjutkan kembali aktivitasnya yang tadi terhenti.

 

*At the Class Room . . .

“Hari ini kita akan kedatangan siswa baru. Jadi mohon bantuan kalian yah untuk membimbingnya ! Donghae, perkenalkan dirimu !” Perintah gurunya. “Gamsahamnida seonsaengnim. Annyeong Haseyo. Naneun Lee Donghae imnida. Bangapseumnida.” Donghae melemparkan senyuman pada teman barunya. “Nado bangapseumida.” Jawab temannya serentak. “Sekarang kamu duduk disamping Eunhyuk yah !” Menunjuk kebangku Eunhyuk. “Ye Seonsaengnim.” Donghae berjalan menuju bangku Eunhyuk. “Annyeong.” Sapa Donghae. Eunhyuk tidak menjawab. Dia tidak mempedulikan sapa’an Donghae padanya. ”Mianhae.” Donghae meminta maaf karna merasa bersalah telah mengganggu Eunhyuk yang sedang konsen belajar. Tetap tidak ada respon dari Eunhyuk. Donghae segera duduk disamping Eunhyuk tanpa bicara lagi. Sesekali Eunhyuk melirik kearah Donghae. Donghae mengetahui bahwa Eunhyuk sedang meliriknya. Tapi dia tidak berani melihat kearah Eunhyuk. Takut kalo nanti dia akan membuat Eunhyuk marah lagi dan di cuekin. Jadi Donghae memutuskan untuk tetap konsen ke seonsaengnim yang sedang memberikan materi.

 

*Teret…tet…tet…tet…tet…tet…tereret…tereret…tereret…tet…tet… ( Bel Istirahat berbunyi )

* Aigo… Bel nya versi Super Junior nih ( MR. Simple ) * Abaikan…^^

 

            “Ok…kita lanjutkan minggu depan.” Seonsaengnim merapikan buku – bukunya dan pergi keluar kelas. Eunhyuk bangkit dari bangku untuk keluar. “Hyuk…Eunhyuk…” Panggil Donghae. Tapi Eunhyuk tidak mempedulikan panggilan Donghae. Dia terus saja berjalan. “Hae, mian. Jangan pedulikan sikap Eunhyuk. Eunhyuk itu emang sikapnya kayak gitu. Sok cuek. Makanya gak ada 1 orang pun yang mau berteman dengannya. Dia itu anak aneh.” Ucap salah satu teman Donghae. Dia adalah Sungmin. “Apa kalian tau kenapa sikap Eunhyuk seperti itu ?” “Nan molla. Gimana kami bisa tau. Cakapan aja enggak kok.” Sambung Kyuhyun. “Aku akan cari tau kenapa sikap Eunhyuk begitu dingin pada semua orang.” Ucap Donghae dalam hati. Setelah berbincang – bincang dengan KyuMin, Donghae pamit untuk pergi ke kantin. Dikantin, dia berpapasan dengan Eunhyuk. “Annyeong.” Sapa Donghae. Seperti biasa. Eunhyuk tidak membalas. “Arraseo. Gwenchana Hyuk.”

*Teret…tet…tet…tet…tet…tet…tereret…tereret…tereret…tet…tet… ( Bel masuk berbunyi ) 

*Penghuni sekolah demam Super Junior nih …. *abaikan…^^

 

            “Hyuk…” Sapa Donghae. Eunhyuk tidak menjawab. Dia hanya memalingkan wajahnya kearah Donghae. “Neon gwenchana ?” Tanya Donghae. Eunhyuk buang muka. “Aisshhh…kenapa aku bisa punya teman sebangku seperti dia. Baru juga hari pertama sekolah.” Donghae ngomel – ngomel sendiri. “Sabar Donghae, sabar. Jangan marah – marah. Ntar cakepmu hilang lagi.” Donghae mengusap – ngusap dada dan wajahnya  dengan gaya lebay. Eunhyuk melihat Donghae dengan wajah sinis. “Ngeri amat tatapannya.” Cibir Donghae.

Perhatian Donghae kembali ke seonsaengnim yang sedang menulis di papan tulis.

 

*Teret…tet…tet…tet…tet…tet…tereret…tereret…tereret…tet…tet… ( Bel tanda bahwa pelajaran selesai berbunyi )

 

“Yaaahh….Kenapa pelajarannya sudah selesai ?” Siswa murung karna jam pulang sudah berbunyi. “Jangan sedih anak – anak. Besok kita lanjutkan kembali pelajarannya. Jangan lupa belajar dirumah. Besok kita akan mengadakan ulangan hangul. Hwaiting.” Hibur Seonsaengnim. “Ye Seonsaengnim.” Jawab para siswa serentak. Setelah seonsaengnim keluar kelas, para siswa juga ikut keluar kelas. “Apa aku harus ngikuti Eunhyuk sampai kerumah yah ? Ah…tapi itu tidak baik. Kenapa aku gak jujur aja kalau aku ingin kerumahnya. Tapi…gak deh. Ntar dia gak ngizini lagi.” Donghae bimbang dengan keputusannya. Akhirnya Donghae tidak jadi mengikuti Eunhyuk sampai kerumahnya. “Besok aja deh.” Donghae memutuskan untuk pulang.

 

*At Home…

“Hae…” Panggil omma nya. “Ye omma ?” “Gimana sama sekolah baru kamu ? Senang ?” Tanya omma nya pada Donghae yang baru saja pulang. “Lumayan omma. Tapi…” Donghae menghentikan ucapannya. “Wae yeobo ?” “Teman sebangkuku orangnya cuek omma. Kalo aku ajak bicara, pasti dia diam aja. Bikin aku kesal aja tuh anak.” Omel Donghae. “Jangan berpikiran kayak gitu dulu Hae. Bisa aja kan dia kayak gitu karna lagi ada masalah.” Omma nya mengelus kepala Donghae. “Eotteohke Omma ?” “Kalo saran omma, sebaiknya kamu jangan langsung emosi kalo teman kamu itu bersikap dingin padamu. Terus ajak ngobrol dia. Cari tau masalahnya apa. Karna itulah gunanya teman. Kalo kalian semua ngejauhi dia, kasian kan dia.” “Ye omma. Aku akan cari tau apa yang sebenarnya terjadi pada Eunhyuk.” Donghae tersenyum. “Bagus Hae.” Balas Omma Donghae sambil mengelus anak cakep semata wayangnya itu.

 

*At the School . . .    

“Annyeong haseyo Hae…” Sapa KyuMin. “Annyeong.” Balas Donghae. “Sudah belajar Hae ?” Tanya Sungmin. “Sudah donk. Kalian ?” Donghae balas bertanya. “Lho ??? Memangnya hari ini ada ulangan yah ?” Kyuhyun bertanya dengan wajah lugu. “Aiissshhh…Kyu…Kyu…kamu gak dengar yah apa yang dibilang seonsaengnim kemarin. Kemana aja Kyu ?” Sungmin mendelikkan matanya. “Aku kan selalu disisimu Umin. Masa lupa sih.” Kyuhyun mulai menggoda Sungmin lagi. “Aiisshh…Kyu…” Sungmin menjitak kepala Kyuhyun. “Aigo….” Kyuhyun mengelus kepalanya yang dijitak Sungmin. “Rasain…Hehehe… mian Hae. Si Kyu emang kadang – kadang kiding – kidingnya ada. Sudah kok.” Jawab Sungmin malu. “Gwenchana.” Donghae tersenyum. “Aku belum Hae. Ntar kabari aku yah jawabannya !” Kyuhyun memegang tangan Donghae. “Aiisshhh…Kyu…” Teriak Sungmin. “Wae ???” Tanya Kyuhyun heran. Wajah Sungmin kelihatan marah. “Hya ??? Umin….kau cemburu yah ?” Kyuhyun menunjuk – nunjuk wajah Sungmin. “Apaan sih kamu Kyu ? Uda ah…Kaja ! Hae…kami ke kelas duluan yah.” Sungmin pamit sambil menarik tangan Kyuhyun pergi. Donghae tertawa geli melihat tingkah dua teman barunya itu. Donghae pergi menuju kelas.

 

*At the Class Room . . .       

Dikelas sudah ada Eunhyuk yang lagi baca buku. “Annyeong haseyo Eunhyuk.” Sapa Donghae. Seperti biasa Eunhyuk cuek. Tapi Donghae tetap tersenyum manis pada Eunhyuk. Donghae meletakkan tasnya, lalu duduk. “Baca apaan Hyuk ? Serius amat kayaknya.” Donghae mengambil salah satu buku yang dibaca Eunhyuk. “Hmm…Chingu or Yeojachingu~Mian. Buku yang bagus. Aku juga sudah pernah baca buku ini. Penulisnya bernama Song Dong Hwa.” Donghae tetap saja berbicara walaupun Eunhyuk diam dan tidak sepatah kata pun keluar dari mulutnya.

 

*Teret…tet…tet…tet…tet…tet…tereret…tereret…tereret…tet…tet… ( Bel masuk tanda pelajaran akan dimulai berbunyi ) 

 

            “Annyeong haseyo.” Sapa Seonsaengnim ketika memasuki ruang kelas. “Annyeong.” Balas para siswa bersamaan. “Apa kalian sudah siap untuk ulangan ?” “Siap Seonsaengnim.” “Arraseo…arraseo…kalo begitu tutup semua buku kalian kita akan mulai ulangan kita.” Perintah Seonsaengnim. “Ye…” Mereka lalu menutup buku – buku mereka dan menyimpannya didalam tas. Seonsaengnim membagikan kertas ulangan soal pada mereka. “sekarang kalian sudah bisa mulai mengerjakan soalnya. Hwaiting.” Seonsaengnim mengepal tangannya memberi semangat pada para siswanya. Mereka mengerjakan soal – soal itu tanpa suara. Tetapi tidak pada Kyuhyun. “Suitt…..Umin.” Panggil Kyu. Sungmin menoleh kearah Kyuhyun. “Wae ?” “Bagi jawaban donk!” Kyu memelas. Sungmin menggelengkan kepalanya dan mengalihkan pandangannya dari Kyuhyun. “Umin…Umin…” Kyu terus saja memanggil Sungmin. Tapi Sungmin tetap fokus pada lembar soal dihadapannya. “Suara siapa itu ?” Tanya Seonsaengnim bangkit dari bangkunya. Semua siswa tidak menjawab. Kyu menundukkan kepalanya seperti ddangkoma. *Kura-kura milik Yesung…*Abaikan ^ ^

Seongseonim kembali duduk. Kyu tidak menyerah juga. Dia memanggil Donghae yang sedang fokus menulis jawaban di lembar soalnya. “Hae…Hae…” Panggil Kyuhyun. Donghae tidak mendengar panggilan Kyuhyun. Kyuhyun melempar kertas kecil kearah Donghae. Tapi yang kena malah Eunhyuk. Eunhyuk menatap sinis pada Kyuhyun. Kyuhyun ketakutan akan tatapan Eunhyuk. Lalu Eunhyuk melanjutkan kembali mengerjakan soal itu. Kyuhyun melempar lagi untuk yang kedua kalinya. Kali ini lemparan tepat mengenai Donghae. Donghae yang tersadar akan lemparan Kyuhyun, segera menoleh kearah Kyuhyun. “Mwo ?” Tanya Donghae. “Bagi jawaban donk.” Kyu memasang wajah memelas. Belum sempat Kyu mendapat jawaban dari Donghae, tiba – tiba “Plakkk…” sebatang kapur mendarat tepat dikepalanya. “Aigo…” Kyuhyun mengelus kepalanya. “Kyu…Kamu menyontek lagi ?” Ternyata lemparan itu dari seonsaengnim. Seonsaengnim mencubit pipi Kyuhyun. Pipinya memerah. Semua penghuni kelas tertawa. Kecuali Eunhyuk. “Kenapa kalian tertawa ? Lihatlah…Seonsaengnim sangat menyukaiku. Buktinya seonsaengnim mencubit pipiku dengan manja.” Kyuhyun menunjukkan pipinya dengan sombong. Kyuhyun berhasil membuat keadaan yang tegang menjadi riuh. “Kyu…Kyu…” Sungmin geleng – geleng kepala. Seonsaengnim tertawa melihat tingkah Kyuhyun. “Sudah – sudah… Lanjutkan mengerjakan soal kalian ! Waktu tinggal 10 menit lagi.” “Ne…”

 

*10 menit berlalu …

 

*Teret…tet…tet…tet…tet…tet…tereret…tereret…tereret…tet…tet… ( Bel istirahat berbunyi ) 

 

“Kumpulkan semua jawaban kalian!” Perintah Seonsaengnim. Setelah semua sudah terkumpul, seonsaengnim keluar. Para siswa juga ikut keluar. Sebagian ada yang tetap tinggal dikelas. “Hyuk…ke kantin bareng yok !” Ajak Donghae. Eunhyuk hanya diam saja. Karna melihat reaksi cuek dari Eunhyuk, Donghae akhirnya memutuskan untuk pergi ke kantin sendirian. “Hae…ke kantin bareng yok !” Ajak Sungmin. Tak ketinggalan Kyuhyun disampingnya. Donghae mengangguk. Mereka keluar meninggalkan Eunhyuk yang sedang asik baca buku. “Aku ingin sekali pergi bareng sama Donghae ke kantin. Tapi aku gak bisa.” Eunhyuk berbicara dalam hati. Kini hanya tinggal Eunhyuk yang didalam kelas.

 

*Ditengah Perjalanan …

            Kok perasaanku tiba – tiba gak enak yah ? Ada apa ini ?” Perasaan Donghae tiba – tiba saja berubah aneh. Dia merasa ada hal buruk yang akan terjadi. Tapi, tidak tahu entah apa itu. “Sebaiknya aku cepat pulang kerumah !” Donghae berlari menuju rumahnya.

 

*At Home …

Sesampainya dirumah, betapa terkejutnya Donghae. “Donghae…Appamu…” Isak Omma Donghae sambil memeluk Donghae. “Appa…Kenapa Appa Omma ? Wae ?” Tanya Donghae was – was. “Appa kamu meninggal. Penyakitnya kambuh Hae.” “Mwo ??? Appa ? meninggal ? Andwae omma. Andwae.” Donghae menangis histeris. “Donghae… appa mu sudah meninggal. Kamu harus terima nak.” Jelas Omma Donghae yang berusaha menenangkan Donghae. “Kini yang omma punya Cuma kamu nak.” Oma Donghae memeluk Donghae lebih erat lagi. “Appa…” Gumam Donghae dalam hati. “Mianhae Appa. Donghae belum sempat ngebahagia’in appa.” Isak Donghae dalam pelukan omma nya. Kini Donghae hanya tinggal berdua bersama omma nya.

 

*5 Bulan kemudian …

Sikap Eunhyuk ke semua teman- temannya terutama Donghae masih saja seperti dulu. Belum ada perubahan apapun. “Hyuk…kenapa kamu bersikap seperti ini kepada kami ? Apa yang sebenarnya terjadi ? Jika kamu punya masalah, cerita ke aku Hyuk. Jangan jadi seperti patung kayak gini.” Donghae mulai habis kesabaran menghadapi sikap Eunhyuk yang terus saja seperti ini. Eunhyuk hanya diam saja dan memalingkan wajahnya dari Donghae. Donghae kesal. Tapi, tanpa sepengetahuan Donghae, Eunhyuk menitikkan airmata. “Mian.” 1 kata yang selalu terucap dari hati Eunhyuk. “Kalo kamu tidak mau cerita ke aku apa yang sebenarnya terjadi, Aku akan cari tau sendiri.” Ucap Donghae dalam hati. Donghae berniat ingin mengikuti Eunhyuk sampai kerumah. Dia ingin tau dimana rumah Eunhyuk.

 

*Teret…tet…tet…tet…tet…tet…tereret…tereret…tereret…tet…tet… ( Bel pulang berbunyi ) 

 

            Eunhyuk keluar kelas. Tanpa sepengetahuan Eunhyuk, Donghae mengikutinya dari belakang. Kurang lebih 10 menit, mereka sampai dirumah Eunhyuk. Eunhyuk segera masuk kerumahnya. “Oh…ternyata disini rumah Eunhyuk. Baiklah, besok aku akan datang kesini. Kamu kali ini tidak bisa menolaknya Hyuk. Donghae mengganguk dan tersenyum puas.

 

Besok adalah hari libur. Waktu yang tepat untuk mengajak Eunhyuk Jalan – jalan. Donghae pergi kerumah Eunhyuk. Kurang lebih 20 menit, akhirnya dia sampai.

 

Sorry Sorry Sorry Sorry Naega naega naega meonjeo Nege nege nege ppajyeo

Ppajyeo ppajyeo beoryeo baby” Donghae menekan bel rumah Eunhyuk.  

“Ckklleekk…” Pintu terbuka. Seorang ibu keluar dari rumah tersebut. Dia adalah omma Eunhyuk. “Annyeong haseyo ahjumma. Lee Donghae imnida. Naneun Eunhyuk chingu.” Donghae membungkukkan badannya memberi salam pada omma Eunhyuk. “Annyeong. Oh…Temannya Eunhyuk. Ja masuk ! Eunhyuk ada didalam kok.” Omma Eunhyuk mempersilahkan Donghae masuk. Donghae duduk disofa ruang tamu. “Jin Woon, tolong panggilkan Eunhyuk dikamarnya ! Bilang kalo ada temannya yang datang.” Perintah Omma Eunhyuk pada Jin Woon, sepupu Eunhyuk yang tinggal dirumah keluarga Lee. “Eunhyuk lagi keluar tadi sama Ajusshi.” Jawab Jin Woon. “Oh…Mianhae Donghae, Eunhyuk lagi keluar sama appanya.” “Gwenchana ahjumma.” Donghae tersenyum. “Hae, kamu tau gak kalo kamu itu teman pertama Eunhyuk yang datang kesini.” “Jinjja ?” Donghae mendelikkan matanya. “Jinjja.” “Hmm…Ahjumma, bolehkah saya bertanya sedikit tentang Eunhyuk ?” Tanya Donghae gugup. “Kure. Silahkan !” Jawab Omma Eunhyuk. “Hmm… disekolah Eunhyuk selalu murung. Setiap kali saya ajak bicara dia selalu diam. Begitu juga kepada semua temannya. Apa Ahjumma tau apa yang sebenarnya terjadi pada Eunhyuk ? Apa Eunhyuk ada masalah Ahjumma ?” Donghae bertanya dengan gugup dan takut. “Hmm…Karna kamu adalah teman pertama Eunhyuk yang datang kesini, Ahjumma akan ceritakan sebenarnya yang terjadi pada Eunhyuk. Sebenarnya Eunhyuk mengidap kelainan gagal ginjal. Penyakit itu bawaan lahir. Sudah lama ajusshi dan ahjumma ingin membawanya berobat. Tapi dia selalu menolak. Dia bilang dia tidak mau hidup tergantung sama obat. Dia mengancam jika kami tetap membawanya kerumah sakit, dia akan kabur. Ya…terpaksa kami harus mengabulkan permintaannya ini.” Ahjumma mulai menangis. Donghae kaget dan shock setelah mendengar penjelasan dari omma Eunhyuk. “Mwo ??? Jeongmal ? Wae Eunhyuk ? Wae ? kamu tidak pernah mau menceritakan semua ini padaku. Wae ?” Donghae juga ikut menangis. “Lalu, kenapa Eunhyuk tidak mau berteman dengan yang lain ?” Donghae bertanya lagi. “Setiap pulang sekolah Eunhyuk selalu menangis. Dia ingin sekali berteman dengan teman – temannya. Tapi dia takut kalo teman – temannya akan merasa kehilangan kalo suatu hari nanti dia sudah tiada.” Isak Omma Eunhyuk. “Ahjumma… Saya janji tidak akan menyerah untuk membuat Eunhyuk berteman dengan teman – teman yang lain. Saya juga akan membuatnya bahagia. Saya tidak akan meninggalkannya sendiri merasakan kesakitannya.” Janji Donghae pada Omma Eunhyuk.

Setelah kurang lebih satu jam berbincang – bincang pada omma Eunhyuk, Donghae pamit pulang.

“Gamsahamnida Ahjumma.” Donghae membungkukkan badannya. “Ye. Josimhae.” Balas Omma Eunhyuk. “Ne.”

*Besoknya …

 

*At the Class Room . . .       

Setibanya dikelas, Donghae segera menghampiri Eunhyuk yang sedang baca buku. “Hyuk, bel istirahat nanti ada yang ingin aku omongin ke kamu.” Ucap Donghae penuh keyakinan. Eunhyuk bingung dengan ucapan Donghae. Tapi dia tetap tenang. Donghae duduk dibangkunya. Selang beberapa menit bel berbunyi dan pelajaran dimulai.

 

*Teret…tet…tet…tet…tet…tet…tereret…tereret…tereret…tet…tet… ( Bel istirahat berbunyi ) 

 

“Hyuk… Ikut aku sebentar !” Perintah Donghae sambil menarik tangan Eunhyuk. Eunhyuk menolak dan melepaskan tangannya dari tarikan tangan Donghae. “Ja…!” Nada Donghae terdengar sedikit memaksa. Eunhyuk tetap tidak mau. “Arraseo Hyuk. Kalo kamu tidak mau aku ajak ngomong diluar, aku akan ngomong disini.” Ucap Donghae. Eunhyuk stay cool. “Kenapa kamu gak pernah cerita ke aku kalo kamu itu sebenarnya sedang sakit. Ginjal kamu bermasalah kan Hyuk ?” Mata Donghae berkaca – kaca. Eunhyuk yang tadinya cuek sekarang malah mendelikkan mata sipitnya kearah Donghae. “Mwo ??? Apa maksudmu ?” Eunhyuk mulai berbicara. “Ne. Kamu sebenarnya sedang sakitkan ?” “Aniyo.” “Sudahlah Hyuk, kamu gak perlu bohong sama aku. Aku udah tau apa yang sebenarnya terjadi. Hyuk…mianhae. Aku selama ini sudah berpikiran yang tidak – tidak tentangmu. Aku tidak akan meninggalkanmu sendiri lagi.” Donghae memeluk Eunhyuk.” “Kamu gak tau apa – apa tentang aku.” Eunhyuk melepaskan pelukan Donghae dan pergi meninggalkannya. “Hyuk…Hyuk…Lee Hyuk Jae…” Panggil Donghae. Tapi Eunhyuk terus saja berlari tanpa menghiraukan panggilan Donghae. Donghae lalu mengejar Eunhyuk. Eunhyuk berlari menuju kamar mandi.  Sesampainya dikamar mandi, Eunhyuk dihadang oleh beberapa temannya. Shindong cs. Shindong ingin memberi pelajaran pada Eunhyuk karma merasa kesal dengan sikap Eunhyuk yang sok cuek itu. “Chingudeul, lempar dia !” Perintah Shindong. “Mau apa kalian ?” Eunhyuk ketakutan. “Tup…tup…tup…” Lemparan telur busuk diluncurkan. Eunhyuk menutup matanya. Tapi ketika dia membuka matanya kembali, pakaiannya tetap bersih tanpa ada sebutir telur pun yang mengenainya. Ternyata yang terkena lemparan itu adalah Donghae. “Kajja !” Perintah Shindong. Shindong cs pergi meninggalkan mereka berdua. “Hyuk…Neon gwenchana ?” “Hae…” Eunhyuk berdelik. Donghae lalu membersihkan pakaiannya yang terkena lemparan telur itu. “Ngapain kamu nolong aku ? sok jadi pahlawan kamu.” Eunhyuk memalingkan wajahnya. “Gomawo.” Eunhyuk pergi meninggalkan Donghae sendiri lagi. Donghae tersenyum melihat reaksi Eunhyuk.

Setelah membersihkan pakaiannya yang terkena lemparan telur itu, Donghae lalu menuju kelas. Tapi, tiba – tiba Shindong cs menghadangnya. Dia marah karna Donghae telah merebut nilainya. Donghae adalah siswa terpintar dikelas. “Kamu sudah merebut nilaiku dan sekarang kamu sok jadi pahlawan. Nih rasakan.” Shindong menyiram Donghae dengan air tepung. “Byuurrr…” Yang terkena bukannya Donghae tapi Eunhyuk. “Aishhh.” Shindong cs kabur. “Sekarang kita 1 sama.” Eunhyuk tersenyum untuk yang pertama kalinya. “Eunhyuk…Gomawo.” Balas Donghae tersenyum lebar. “Ja ! aku bantuin bersihkan baju kamu.” Ajak Donghae. Mereka berdua menuju kamar mandi untuk membersihkan baju Eunhyuk. “Hmm… aku senang banget liat kamu tersenyum.” Donghae menatap Eunhyuk. Eunhyuk hanya balas tersenyum. “Dari mana kamu tau kalo aku dari kecil punya kelainan gagal ginjal ?” “Itu…aku tau dari omma kamu.” “Omma aku ? Kok omma aku bisa cerita ke kamu ?” Eunhyuk bingung. “Kemarin aku ngikutin kamu sampai kerumah. Rencananya aku ingin ngajak kamu main bareng. Tapi, kamu gak ada dirumah. Aku Tanya sama omma kamu kenapa dengan sikapmu selama ini. Omma kamu lalu menceritakan semuanya padaku.” Jelas Donghae. “Semua ?” “Ye. Semua.” “Hae…jangan kamu ceritakan penyakitku ini pada teman – teman yah. Aku tidak mau sampai mereka tau. Jebal !” Ucap Eunhyuk memohon. “Ne Hyuk. Aku tidak akan beritahu siapa – siapa tentang penyakitmu ini.” “Janji ?” “Janji.” Mereka lalu tersenyum. Selesai membersihkan pakaian Eunhyuk, mereka balik ke kelas.

 

*At the Class Room . . .       

“Kok kalian bisa barengan masuknya ?” Tanya Sungmin kaget. “Kami kan teman.” Jawab Donghae. Eunhyuk tersenyum. “Mwo ??? Eunhyuk tersenyum ? Amazing…” Sambung Kyuhyun. “Aha…Aku punya ide. Tunggu sebentar yah !” Kyuhyun berlari keluar kelas menuju ruang musik. Sepertinya dia ingin mengambil sesuatu. Tidak berapa lama kemudian, Kyuhyun masuk ke kelas dengan membawa gitar. “Tadaaa… Eotteo ?” Kyuhyun menaik – naikkan alisnya sambil mengangkat gitarnya. Sepertinya Kyuhyun memberi isyarat kepada teman – temannya untuk bernyanyi. “Arraseo…” Jawab teman – temannya serentak. Kyuhyun tersenyum puas dengan jawaban teman – temannya. Sungmin menggeleng melihat tingkah sahabatnya itu. “Go…” Kyuhyun mulai memainkan gitarnya. Kunci demi kunci dipetik hingga menjadi sebuah nada. Lagu yang dimainkan Kyuhyun itu berjudul “Good Friend.” Semua teman – temannya mulai ikut bernyanyi.

 

 

ginjanghaetdeon cheotnal nan amu mal motaetji

ireoke uri manheun nal hamkke halji

geuttaen jeongmal mollasseo eoneusae urin

 

putnaegiyeosseotji heosedo tteoreosseotji

ireoke uri seororeul aragalji

geuttaen jeongmal mollasseo eoneusae urin

 

nanun ge manchanha Oh- Oh- heullin ttam nunmul bimil

miwohaetdeon sigankkaji nan saranghal su itgesseo eoneusae urin

tteoreojil su eobseo bogopeul geoya geuriul geoya I love my friends

itji motal geoya nal anajwo nal itjima byeonhajima

 

eolguldo burkhyeotji da pogihal ppeon haetji

hajiman uri soneul nochi anhasseo

geuttaen jeongmal gomawosseo eoneusae urin eoneusae urin

 

nanun ge manchanha Oh- Oh- heullin ttam nunmul bimil

miwohaetdeon sigankkaji nan saranghal su itgesseo eoneusae urin

tteoreojil su eobseo bogopeul geoya geuriul geoya I love my friends

itji motal geoya nal anajwo nal itjima byeonhajima

 

eonjenga urin ibyeoreul hagetji Oh- Oh- mot bol sudo itgetji

geuttaen uri chueok himi doelkka dasi mannal ttaekkaji eonjenga urin

nanananananananananananananananananananana~ eoneusae urin

 

tteoreojil su eobseo bogopeul geoya geuriul geoya I Love My Friends

itji motal geoya nal anajwo nal itjima neol saranghae …

 

Selesai bernyanyi, mereka semua saling melempar senyum. Teman – teman yang lainnya pun ikut senang dengan keadaan Eunhyuk yang sekarang. Terlebih Eunhyuk. Mulai saat itu mereka semua berteman baik dengan Eunhyuk. Itu semua berkat Donghae.

 

*1 Tahun kemudian …

            Eunhyuk dan Donghae sekarang sudah menjadi mahasiswa. Mereka masuk di Universitas dan fakultas yang sama. “Hae…besok kita nonton DVD Skip Beat lagi yok. Filmnya bagus. Aku suka.” “Arraseo Hyuk.” Ketika mereka sedang asik mengobrol, tiba – tiba “Brrruukkk…” Donghae menabrak seorang yeoja. “Jeosonghabnida…” Donghae membungkukkan badannya minta maaf. “Ye. Gwenchana.” Balas yeoja itu. “Naneun Lee Donghae imnida. Bangapseumnida.” Donghae memperkenalkan dirinya. “Naneun Lee Hyuk Jae imnida. Tapi biasa dipanggil Eunhyuk.” Eunhyuk juga ikut memperkenalkan dirinya. “Naneun Son Eun Seo imnida. Nado bangapseumnida.” Balas yeoja itu tersenyum. “Aku harus pergi. Aku duluan yah.” Eun Seo pergi meninggalkan EunHae. “Ye.” Balas EunHae. Donghae terpaku dan membisu melihat yeoja yang ditabraknya itu. Eunhyuk mengagetkan. “Hae…” “Ye Eun Seo…” Jawab Donghae refleks. “Tuh kan dia ngelamunin Eun seo. Kamu suka yah ?” Eunhyuk menggoda. “Apa’an sih ?” Donghae tersenyum. “Ekhem…Mungkin inilah rasanya cinta pada pandang pertama, senyuman manismu itu buat aku dag dig dug melulu.” Eunhyuk menyanyikan lagu Coboy Junior sambil ngedance. Keren banget dance Eunhyuk. Donghae tersenyum malu mendengar godaan Eunhyuk. Pipinya memerah. “Kajja !” Ajak Donghae mengalihkan pembicaraan. Dia tidak mau kalau Eunhyuk terus menggodanya. Ntar dia semakin malu. Eunhyuk tersenyum melihat tingkah sahabatnya itu.

 

*At the Campus . . . 

            Ternyata Son Eun Seo satu ruangan dengan EunHae. Donghae terkejut. “Hae…kita seruangan dengan Eun Seo.” Tunjuk Eunhyuk kearah Eun Seo. “Ye.” Donghae bahagia ketika mengetahui bahwa Eun Seo seruangan dengannya. Son Eun Seo melihat kearah Donghae. “Annyeong…” Sapa Donghae sambil melambaikan tangannya. Eun Seo tidak membalas sapa’an Donghae. Dia langsung memalingkan wajahnya dari Donghae. Donghae bingung. “Wae Hae ?” “Molla.” Donghae menggeleng.

“Eun Seo…” Panggil Donghae ketika berada diluar ruangan. “Wae ?” “Gak nyangka yah ternyata kita satu ruangan.” “Ye.” Jawab Eun Seo ketus. Donghae bingung dengan sikap ketus Eun Seo. “Kamu kurang sehat yah ?” “Ani.” Jawab Eun Seo ketus lagi. “Hmm… ada yang mau aku urus, jadi aku permisi duluan yah. Paii…” “Eun Seo…” Panggil Donghae. Eun Seo melambaikan tangannya dan berlalu pergi meninggal EunHae. “Ada apa yah sama Eun Seo ? Kok dia cuek dan sepertinya ingin menghindar dari kamu ?” Eunhyuk menaikkan sebelah alisnya. “Molla.” Donghae bingung.

 

*Besoknya…

            “Hae…kamu suka yah sama Son Eun Seo ?” Tanya Eunhyuk. “Hmm…” “Udah. Jujur aja Hae. Masa sama aku aja kamu masih malu – malu. Kita kan sahabat.” “Ye Hyuk… Aku jatuh cinta sama Eun Seo.” Jawab Donghae malu. “Hmm…arraseo.” Eunhyuk mengangguk. “Wae ? Apa yang ingin kamu lakukan Hyuk ?” Donghae bingung. “Aku akan Bantu kamu buat dapatin hati Eun Seo.” Jawab Eunhyuk puas. Donghae menaikkan sebelah alisnya. “Caranya ???” Eunhyuk hanya menggangguk. Donghae bingung.

Eunhyuk mulai menjalankan misinya. Dia mengambil selembar kertas lalu memotongnya hingga berbentuk hati. diwarnainya kertas berbentuk hati itu dengan warna merah. Selesai diwarnai, dia potong kertas hati itu menjadi 2 bagian. Dia  tulis kertas itu dengan tulisan “SARANGHAE.” Dan satunya lagi dengan tulisan “NAE YEOJA CHINGU HALKKAYO ?” Kertas yang bertuliskan “SARANGHAE” itu dia letakkan di dalam tas Son Eun Seo. Dan kertas yang bertuliskan “NAE YEOJA CHINGU HALKKAYO ?” dia temple di pohon tepatnya ditaman depan kampus. Di sepanjang jalan dari ruangan menuju taman, juga dipasang tanah panah. Itu dibuat Eunhyuk agar Eun Seo bisa menemukan setengah hati dari tulisan itu.

“Eotteo Hae ? Cerdas kan aku ?” Eunhyuk mengangkat kedua sisi kerah bajunya. Donghae mengacungkan jempol kearah Eunhyuk. “Daebak…”

Selesai menjalankan misi, mereka lalu bersembunyi. Gak berapa lama Son Eun Seo masuk keruangan untuk mengambil tasnya. Ketika Eun Seo mengangkat tasnya, selembar kertas berbentuk setengah hati terjatuh. Dia ambil kertas itu dan dibacanya. “SARANGHAE. Apa maksudnya ?” Eun Seo bingung. Dia melihat banyak tanda panah dilantai. Lalu dia ikuti tanda – tanda panah itu satu per satu. Kiri-kanan-terus-kanan. Sampai akhirnya dia berhenti tepat didepan pohon yang ditempel Eunhyuk tadi. Eun Seo membaca tulisan di kertas setengah hati yang ditempel di pohon itu. “NAE YEOJA CHINGU HALKKAYO ?” Lalu Donghae muncul dari balik pohon itu. “Nan Chuae. Nae yeoja chingu halkkayo ?” Donghae mengutarakan isi hatinya. “Mwo ???” Son Eun Seo terkejut dengan pernyataan Donghae padanya. “Hmm…Mianhae Hae. Aku gak bisa.” Jawab Eun Seo. “Wae ?” Donghae mendelik dan kaget mendengar jawaban dari Eun Seo. “Hmm…aku belum bisa pacaran dulu. Aku belum bisa membuka hatiku untuk namja yang baru aku kenal untuk jadi namjachinguku. Aku… aku udah pernah di khianati sama namja seperti kamu. Namja yang baru aku kenal. Jadi aku tidak mau semudah itu membuka hatiku buat namja seperti kamu. Aku butuh waktu buat nyembuhin luka dihati aku. Mianhae Hae.” “Eun Seo…Aku ngerti perasaan kamu. Dan aku hargai keputusanmu. Tapi, aku tidak akan menyerah semudah ini. Aku akan buktikan kalo aku bukanlah namja yang seperti kamu maksud. Son Eun Seo…Akan ku sembuhkan luka dihatimu, dan ku obati dengan obat cintaku. Akan aku buktikan !” Jawab Donghae lantang. Son Eun Seo sedikit tersentuh dengan ucapan Donghae. Tapi tetap saja dia tidak bisa semudah itu nerima Donghae. Dia harus melihat seberapa besar cinta Donghae untuknya. Son Eun Seo tersenyum melihat Donghae. Donghae balas tersenyum. Begitu juga Eunhyuk. Eunhyuk bangga dengan keputusan yang di ucapkan Sahabatnya itu. Son Eun Seo lalu pamit pergi.

 

“Hmm…” Eunhyuk menatap Donghae dengan serius. “Wae Hyuk ? Kok kamu ngeliatin aku sampe segitunya ?” Donghae mengernyitkan dahinya. “Wajah…ganteng, tubuh…lumayan,…senyum…manis, otak…pintar, apa yang kurang yah ???” Eunhyuk meletakkan jari telunjuknya didagu sambil memperhatikan Donghae. “Kurang beruntung. Hahahah.” Sambung Donghae sambil tertawa. “Hahaha…Iyah …iyah bener. Kamu kurang beruntung.” Gelak tawa terdengar dari dua sahabat ini. “Hae…kamu tenang aja. Pokoknya aku akan selalu bantu kamu buat dapatin hati Eun Seo. Percaya padaku.” “Ne Hyuk. Aku percaya padamu kok. Kitakan Chingu.” Donghae tersenyum. Eunhyuk balas tersenyum.

 

*Besoknya…

Eun Seo kelihatan sangat sedih. Dia menangis ditaman. Tepatnya dibalik pohon tempat EunHae menempelkan kertas kemarin. Donghae tidak sengaja melihat Eun Seo yang sedang menangis ketika dia melewati taman untuk menemui Eunhyuk. “Son Eun Seo…” Panggil Donghae. Eun Seo menoleh kearah Donghae. “Donghae …” Eun Seo buru – buru mengusap air matanya. “Kamu kenapa ?” Tanya Donghae bingung. “Anio.” Jawab Eun Seo. “Gheojhitmal.” Donghae tidak percaya. “Jelas – jelas tadi aku lihat kamu lagi nangis. Kamu kenapa ? Ada masalah ?” Tanya Donghae. “Hmm…” Eun Seo gugup. “Eun Seo, kamu gak perlu malu cerita sama aku. Katakan jika itu bisa membuat perasaanmu lega.” Hibur Donghae. Air mata Eun Seo sudah tak bisa terbendung lagi walau dia berusaha untuk menghapusnya. “Donghae, Appaku sudah meninggal…” Isak Eun Seo. “Mwo ??? Eun Seo. Aku ngerti banget perasaan kamu. Appaku juga sudah meninggal.” Mata Donghae mulai berkaca – kaca. “Donghae…Mianhae. Aku sudah membuatmu sedih.” “Ani. Gwenchana Eun Seo. Aku hanya kangen aja sama appaku.” Donghae mengusap air mata yang mulai jatuh dipipinya. “Donghae…Jangan nangis.” Hibur Eun Seo. “Aku akan tetap nangis jika kamu masih menangis.” Ancam Donghae. “Arraseo … arraseo Hae. Aku tidak akan nangis lagi.” “Nah…gitu kan manis. Semua yeoja terlihat manis jika mereka menangis, tapi kamu gak. Kamu terlihat jelek. Seperti ini…” Donghae mendelikkan matanya sambil menggembungkan mulutnya. Jelek banget. “Hahahaha….” Gelak tawa terdengar dari mulut Eun Soe. Donghae yang melihat Eun Seo tertawa jadi ikut tertawa. “Hmm… appaku meninggal dalam kecelakaan saat menjemput ommaku yang sedang berbelanja di supermarket.” Cerita Eun Seo. “Kalo boleh tau, appa kamu meninggal karna apa Hae ?” “Hmm… appaku meninggal karna penyakit.” Jelas Donghae dengan wajah murung. “Kenapa kamu murung Hae ? Apa pertanyaanku membuatmu sedih ?” Tanya Eun Seo dengan wajah takut. “Tidak. Aku hanya merasa bersalah aja karna aku belum bisa membuat appaku bahagia disaat – saat terakhirnya.” Jawab Donghae. “Hae .. ini semua bukan salah kamu. Jika kamu tidak sempat membahagiakan appamu, bahagiakanlah ommamu.” Eun Seo tersenyum. Donghae membalas senyuman Eun Seo sambil mengangguk. “Eun Seo, aku ingin bernyanyi sebuah lagu. Mau dengar gak ?” Donghae bertanya dengan tersenyum. “Boleh !” Jawab Eun Seo sambil mengangguk. Donghae mulai bernyanyi.

 

 

The loneliness of nights alone

the search for strength to carry on

my every hope has seemed to die

my eyes had no more tears to cry

then like the sun shining up above

you surrounded me with your endless love

Coz all the things I couldn’t see are now so clear to me

 

You are my everything

Nothing your love won’t bring

My life is yours alone

The only love I’ve ever known

Your spirit pulls me through

When nothing else will do

Every night I pray

On bended knee

That you will always be

My everything…

 

“Prookk…prookk…prookk…” Eun Seo memberikan uplose setelah Donghae selesai bernyanyi. “Gomawo Hae.” “Wae ?” “Karna kamu udah menghibur aku. Menghapus airmata ku. Jeongmal gomawo Hae.” “Nado. Gomawo buat saran kamu.” Keduanya tersenyum. Sesekali Donghae mengelus rambut Eun Seo dengan lembut. Eun Seo terlihat senang dan sedikit malu dengan perlakuan Donghae padanya. Sepertinya Dia mulai menyukai Donghae. “Apa aku mulai menyukai Donghae ?” Bisik Eun Seo dalam hati.

“Hae…” Panggil Eunhyuk. Eunhyuk lalu datang menghampiri mereka berdua. “Kalian sedang apa ?” “Eun Seo lagi sedih karna appanya baru saja meninggal. Jadi aku mencoba untuk menghiburnya.” Jelas Donghae. “Oh … Eun Seo aku turut berduka cita yah. Yang sabar yah.” Hibur Eunhyuk. “Ne. Gomawo Hyuk.” “Kalo begitu aku sama Eunhyuk pergi dulu yah. Aku ada janji sama Eunhyuk mau nemenin dia beli pisang.” “Pisang ? Buat apa ?” Tanya Eun Seo bingung. “Eunhyuk suka banget sama pisang. Itu adalah makanan Favorit Eunhyuk.” Jelas Donghae. “Oh … selera kamu aneh ya Hyuk.” Eun Seo tertawa geli. “Hehehe … aneh tapi nyatakan.” Balas Eunhyuk tertawa. Donghae dan Eunhyuk pamit pergi. Mereka lalu meninggalkan Eun Seo.

“Wah … disini banyak banget pisangnya.” Eunhyuk menciumi semua pisang – pisang yang dia lihat sesampainya di Supermarket. “Aku beli 20 sisir.” “Omo… banyak amat.” “Biarin… untuk stock dirumah.” Jawab Eunhyuk. Eunhyuk mengambil pisang dan membungkusnya. “Bayar Hae !” Perintah Eunhyuk. “Mwo ??? Kok aku yang bayar ? Kan kamu yang beli.” Donghae mendelik. “Kan kamu baru aja dekat sama Eun Seo. Jadi biasanya hati seseorang yang lagi kasmaran pasti baik.” Eunhyuk memelas. “Apa’an itu. Gak ada hubungannya kali Hyuk.” Donghae membantah. “Jebal !” Eunhyuk pasang wajah mau menangis. Betul – betul lebay banget gaya Eunhyuk meminta Donghae membayar pisang – pisangnya. Donghae mengigit bibirnya melihat tingkah sahabatnya itu. Dia tidak bisa menolak permintaan Eunhyuk yang memasang tampang cengeng. “Arraseo …arraseo…” Jawab Donghae mengalah. “Asik…” Teriak Eunhyuk. “Gomawo Hae.” “Ye…ye…”

Selesai membeli pisang mereka kembali ke mobil. Tapi tiba – tiba ketika didalam perjalanan menuju rumah Eunhyuk, “Ahhh….Sakit…” Eunhyuk tiba – tiba berteriak histeris. “Hyuk, Kamu kenapa ?” Tanya Donghae panik ketika melihat wajah Eunhyuk dalam kondisi pucat. “Perutku … perutku sakit Hae…” Jawab Eunhyuk sambil mengerang kesakitan memegang perutnya. “Aku bawa kamu kerumah sakit yah.” “Anio. Tidak usah. Ntar istirahat juga baikan kok.” “Tidak bisa. Kali ini kamu harus menurut Hyuk. Aku akan bawa kamu ke rumah sakit sekarang!” Tanpa mendengarkan pendapat Eunhyuk, Donghae langsung tancap gas menuju rumah sakit.

Sesampainya dirumah sakit, Eunhyuk segera dibawa ke ruang darurat. Donghae senantiasa mengiringi Eunhyuk sampai didepan ruangan. “Maaf. Anda sebaiknya tunggu diluar !” Perintah Dokter pada Donghae sambil menutup pintu ruang UGD. Donghae tak henti – hentinya berdoa. Donghae lalu menghubungi Orang tua Eunhyuk. Diambilnya HP dari dalam sakunya. “Tuuttt….Tuuuttt…” “Yeoboseyo…” Jawab Omma Eunhyuk. “Yeoboseyo. Ahjumma, Ini Donghae.” “Oh…Donghae. Ada apa Hae ?” “Mmm…Ahjumma, Hae harap ahjumma gak kaget ya dengar kabar ini.” Ucap Donghae dengan cemas. “Wae ? Apa yang terjadi sebenarnya Hae ?” Tanya Omma Eunhyuk dengan nada was – was. “Eunhyuk …” Ucapan Donghae terhenti. “Eunhyuk ? Kenapa Eunhyuk Hae ?” Omma Eunhyuk semakin panik ketika Donghae menyebutkan nama Eunhyuk. “Eunhyuk masuk rumah sakit. Sekarang Eunhyuk sedang dalam masa pemeriksaan.” Jawab Donghae gugup. “Mwo ??? Eunhyuk ??? Ahjumma akan segera menuju kesana. Apa nama rumah sakitnya Hae ?” Donghae lalu menyebutkan nama rumah sakit tempat Eunhyuk dibawa. Tanpa buang waktu, kedua orang tua Eunhyuk segera menuju rumah sakit. Sesampainya dirumah sakit, mereka segera menemui Donghae. “Hae…dimana Eunhyuk ?” Tanya Omma Eunhyuk sambil menangis. “Ahjumma, sekarang Eunhyuk lagi diperiksa dokter didalam.” “Tenang yeobo…” Appa Eunhyuk mengelus bahu istrinya untuk menenangkannya.

Kurang lebih setengah jam, dokter keluar dari ruangan. “Dok, gimana keadaan anak saya ?” Tanya Omma Eunhyuk berlari mendekati dokter. “Hmm…anda tidak perlu khawatir. Eunhyuk baik – baik saja. Penyakitnya masih bisa diatasi.” “Syukurlah.” Ucap Donghae. “Boleh kami melihat Eunhyuk sekarang Dok ?” Tanya Appa Eunhyuk. “Kure.” Jawab Dokter itu sambil tersenyum. “Baiklah. Kalau begitu saya permisi.” “Ne…jeosonghabnida dokter.” Orangtua Eunhyuk dan Donghae membungkukkan badannya. Dokter berlalu pergi. Mereka bertiga lalu masuk keruang kamar Eunhyuk. Tampak Eunhyuk yang sedang membaca buku. “Eunhyuk, neon gwenchana ?” Tanya Omma Eunhyuk sambil memeluk Eunhyuk. “Gwenchana omma.” Jawab Eunhyuk sambil tersenyum. “Hyuk…” Sapa Donghae sambil berhigh five dengan Eunhyuk. “Hae…” Jawab Eunhyuk sambil membalas high five Donghae. Mereka berdua saling melempar senyum. Betapa bahagianya Donghae ketika mengetahui bahwa sahabatnya itu tidak apa – apa.

“Aku hanya disuruh menginap 1 malam saja disini. Jadi besok aku sudah boleh pulang.” Jelas Eunhyuk. “Syukurlah Hyuk.” Appa Donghae menepuk bahu Eunhyuk. Eunhyuk tersenyum. Eunhyuk tersadar kalau pisang – pisangnya tidak ada. “Jadi, pisang – pisangku ?” Eunhyuk mendelik. “Hahahaha…” Semua tertawa karna Eunhyuk berbicara sambil mempraktikkan gaya reklame Indomie di televisi. “Eunhyuk … Eunhyuk … lagi sakit

masih bisa aja ngelawak.” Donghae menggeleng.

 

*Besoknya…

“Hae…” Panggil Eun Seo. “Oh…Eun Seo. Wae ?” “Kamu mau kemana ?” Tanya Eun Seo heran melihat Donghae jalan terburu – buru. “Aku mau jemput Eunhyuk dari rumah sakit.” Jawab Donghae. “Rumah sakit ? Memangnya Eunhyuk kenapa ? terjadi sesuatu padanya ?” Tanya Eun Seo lagi. “Dia tidak apa – apa kok. Hanya sakit sedikit.” “Aku boleh ikut gak ?” “Oh…Boleh !” Jawab Donghae tersenyum. Mereka lalu menuju ke rumah sakit.

Kurang lebih 15 menit, akhirnya Donghae dan Eun Seo sampai juga di rumah sakit. Mereka lalu turun dari mobil dan menuju ruang rawat Eunhyuk. Terlihat Eunhyuk sedang mengemas barang – barangnya. “Eh…Hae. Kamu sudah datang. Lho ??? Ada Eun Seo juga. Ekhem … Ada yang lagi kencan nih.” Eunhyuk berdehem meledek Donghae. “Apa’an sih Hyuk. Kamu sakit apa ? Kok sampai masuk rumah sakit segala ?” Eun Seo mendekati Eunhyuk. “Ah…Gwenchana Eun Seo. Aku hanya sakit biasa.” Jawab Eunhyuk santai. “Sekarang gimana ? Kamu udah enakan ? Uda bisa pulang sekarang ?” Donghae mengalihkan pembicaraan. “Ah…Kalian kompak banget yah. Uda sama – sama kayak wartawan aja. Sekarang ayo kita pulang. Go!” Eunhyuk menarik tangan Donghae dan Eun Seo. Mereka masuk ke mobil dan menuju rumah Eunhyuk. “Tampaknya kalian makin dekat aja yah?” Goda Eunhyuk membuka pembicaraan. “Sssttt…Hyuk…” Tegur Donghae sambil meletakkan jari telunjuknya di bibir. Eun Seo hanya tersenyum malu.

Gak berapa lama mereka sampai dirumah Eunhyuk. Omma Eunhyuk menyambut kedatangan mereka. “Eunhyuk, neon gwenchana ?” Tanya Omma Eunhyuk sambil mengiring Eunhyuk duduk di sofa. “Gwenchana omma.” Mereka semua duduk di sofa dan berbincang – bincang. “Annyeong haseyo ahjumma. Naneun Son Eun Seo imnida.” Eun Seo memperkenalkan dirinya sambil membungkukkan badannya. “Oh…Annyeong.” Balas omma Eunhyuk tersenyum. “Ini pasti yeojachingu nya Donghae yah ?” Omma Eunhyuk bertanya tanpa segan – segan. Wajah Donghae dan Eun Seo seketika memerah mendengar pernyataan omma Eunhyuk. “Anio. Urineun chingu-ah.” Jawab Donghae malu – malu. “Tapi bentar lagi juga bakal jadi yeojachingu Donghae kok omma.” Sambung Eunhyuk usil. “Sssttt…Hyuk.” Donghae mencubit paha Eunhyuk. “Aigo…sakit tau.” “Wae Hyuk ?” Tanya Eun Seo. “Ah…aniya.” Eunhyuk senyum terpaksa. Setelah lama berbincang – bincang, Donghae dan Eun Seo pamit pulang. “Annyeong.” Ucap Donghae dan Eun Seo bersamaan. “Ne. Josimhae Hae, Eun Seo.” Pesan Omma Eunhyuk. “Ye…gamsahamnida ahjumma.” Donghae dan Eun Seo masuk kemobil. Eunhyuk dan ommanya masuk kerumah.

 

*Di Perjalanan …

            Suasana didalam mobil begitu hening. Tidak ada yang berani memulai pembicaraan. “Mmm…Neon ?” Mereka berbicara secara bersamaan. “Kamu yang duluan deh!” “Tidak. Ladies first.” Donghae tersenyum. “Kamu dekat banget ya sama keluarga Eunhyuk?” “Iya. Soalnya aku tuh berteman dengan dia dari SMA. Lagian dengar dari cerita omma Eunhyuk, aku adalah teman pertama dia.” Jelas Donghae. “Mwo ??? Teman pertama ? Maksudnya Eunhyuk gak punya teman gitu ?” Eun Seo bertanya dengan raut wajah bingung. “Anio. Bukan seperti itu. Ceritanya panjang. Intinya aku adalah teman pertamanya yang dekat dengan dia.” Donghae tidak ingin memberitahu pada Eun Seo tentang penyakit Eunhyuk. Karna dia sudah berjanji pada Eunhyuk tidak akan memberitahukan siapa- siapa tentang penyakitnya. “Oh …gitu yah.” “Ne.” “Oya, tadi kamu mau ngomong apa Hae ?” “Hmm… ada 2 hal yang ingin aku katakan padamu.” “2 hal ??? Mwo ?” Eun Seo mendelik. “Ini tentang perasaan kamu.” “Perasaanku ? Maksudnya ?” “Apakah kamu sekarang sudah bisa nerima aku ? Membuka hatimu untukku ?” Donghae sangat berharap Eun Seo akan menerima cintanya. “Gimana yah ?” “Tapi kalau kamu gak bisa juga gak masalah kok. Aku gak akan maksa kamu untuk nerima aku.” Donghae menunduk. “Aku mau kok.” Jawab Eun Seo. “Maksudnya ?” Donghae menatap Eun Seo. “Ya…aku mau jadi yeojachingu kamu.” Jelas Eun Seo. “Jeongmal ???” Tanya Donghae kaget. “Uhm…” Jawab Eun Seo mengangguk. “Eun Seo…gomawo. Saranghae.” “Nado saranghae.” Donghae mencium kening Eun Seo. Mereka saling senyum. Perasaan Donghae saat itu benar – benar bahagia. Entah seperti apa ungkapan yang pantas untuk menerjemahkannya. Bahkan kata bahagia saja tidak cukup untuk melukiskan perasaannya saat itu. Akhirnya, Donghae bisa mendapatkan cinta yang tulus dari yeoja yang sudah lama dia cintai. Donghae tidak henti – hentinya memandang wajah Eun Seo. Eun Seo menjadi malu karna merasa terus menerus dilihat Donghae. Lalu Eun Seo mulai berbicara untuk mencairkan suasana. “O ya, tadi kamu bilang ada 2 hal yang ingin kamu katakan sama aku. Yang satunya lagi apa ?” Eun Seo sedikit tenang sekarang karna Donghae sudah tidak menatapnya lagi. “Oh…tidak jadi.” “Tuh kan, kamu gak mau ngomong.” “Yang satunya lagi apa Hae ? Tadi katanya mau ngomong 2 hal. Apa’an?” Eun Seo memanyunkan bibirnya. “Kamu mau tahu atau mau tahu banget ?” Donghae tersenyum. “Ayo ngomong !” Paksa Eun Hae sambil menggelitiki perut Donghae. “Hahaha…andwae.” Donghae tertawa. “Ppalli !” “Andwae.” Disaat mereka sedang asik bercanda, tiba – tiba ada truk yang lewat. Supir truk itu sedang dalam keadaan mabuk. Keadaan pada saat itu sangat gelap. Itu karna jam sudah menunjukkan tepat pukul 23.12. “Hae…awas !” Teriak Eun Seo. “Ahhhhhh……….” Mereka berteriak sambil menutup mata karna silau oleh cahaya lampu truk itu. Donghae yang mengetahui ada truk yang lewat di depan mereka, segera banting setir. Mobil Donghae masuk kedalam jurang. Kecelakaan sudah tiba bisa lagi dihindarkan.

Beberapa menit kemudian, mobil polisi dan ambulance pun datang ke tempat lokasi kejadian. Mereka turun kejurang untuk mencari Donghae dan Eun Seo. Cukup memakan waktu yang lama untuk menemukan mereka. Donghae kini telah ditemukan, lalu gak berapa lama dari Donghae ditemukan, Eun Seo juga sudah ditemukan. Mereka berdua segera dilarikan ke rumah sakit.

 

*Di Rumah Sakit …

            Mereka segera dibawa keruang darurat. Kondisi Eun Seo sangat mengkhawatirkan. Eun Seo mengalami pendarahan dan terluka disekitar tubuhnya. Sedangkan Donghae hanya luka ringan disekitar lengan dan keningnya. Mereka berada di ruang yang sama. Eun Seo segera mendapatkan pertolongan yang serius dari dokter. Tapi, gak berapa lama setelah Donghae dan Eun Seo masuk keruangan, Eunhyuk juga masuk kedalam ruangan yang sama dengan mereka. “Hyuk…bertahanlah nak. Kamu pasti sembuh!” Isak omma Eunhyuk. Eunhyuk hanya diam saja. Dia sudah tidak sadarkan diri. “Eunhyuk…” Donghae mendengar kalau nama sahabatnya itu disebut oleh seorang ahjumma. “Donghae lalu berusaha bangkit dari tempat tidurnya dan menemui orang yang dipanggil dengan nama Eunhyuk itu. “Eunhyuk…” Panggil Donghae. “Hae…Eunhyuk…”Isak omma Eunhyuk yang semakin keras. “Wae ahjumma ? Kenapa Eunhyuk bisa sampai seperti ini lagi ? Bukankah dia bilang kalau dia sudah sehat.” Lambat laun tetes demi tetes airmata terjatuh dipipi Donghae. “Eunhyuk sebenarnya masih sakit. Dia tidak mau mengatakan yang sejujurnya karna dia tidak mau semua orang yang dia sayangi menjatuhkan airmata untuknya.” Jelas omma Eunhyuk sambil mengusap matanya yang sudah bengkak karna menangis. “Eunhyuk…justru sekarang ini kamu membuat kami semua menangis. Hyuk…sadarlah. Jebal.” Donghae memeluk Eunhyuk. “Maaf. Pasien harus menjalani operasi. Anda bisa menunggu diluar sebentar !” Perintah salah seorang dokter yang memeriksa Eunhyuk. “Dok, tolong sembuhkan anak saya dokter. Jebal.” Ucap Omma Eunhyuk memohon. “Kami akan melakukan sebaik mungkin untuk menolong anak ibu. Ibu berdoa saja semoga semuanya berjalan lancar !” Dokter itu lalu menutup pintu ruangan operasi. Omma Eunhyuk dan Donghae segera mengikuti perintah dokter. “Dua orang yang sangat kusayangi saat ini berada didalam ruangan operasi. Mereka sedang berusaha untuk hidup dengan mempertaruhkan nyawa. Aku mohon, sembuhkan mereka.” Isak Donghae yang semakin keras. Betapa menyakitkannya hari ini. Baru tadi sore Eunhyuk kembali dari rumah sakit, dan malamnya Eun Seo menerima cintanya. Kini senyuman berganti dengan airmata dan kebahagiaan berganti dengan kesedihan. Donghae dan omma Eunhyuk tak henti – hentinya menangis dan berdoa untuk kesembuhan 2 orang yang mereka cintai.

2 Jam telah berlalu. Dokter yang menangani Eun Seo keluar dari ruang operasi. Donghae lalu menghampiri dokter itu. “Bagaimana keadaan Eun Seo dok ? Apa Eun Seo baik – baik saja ?” Donghae menggenggam tangan sang dokter. “Mmm…berita buruk. Ginjalnya mengalami kerusakan karena benturan yang sangat keras ketika terjatuh dijurang tadi. Jadi dia harus segera mendapat donor ginjal sekarang. Kalau tidak, dia akan meninggal.” Jelas dokter. “Mwo ??? kerusakan ginjal ? Andwae. Andwae…” Donghae tidak percaya dan terkejut dengan penjelasan yang diucapkan dokter. Sesaat kemudian, Dokter yang menangani Eunhyuk juga keluar dari ruang operasi. “Omma Eunhyuk dan Donghae segera menghampiri dokter itu. “Bagaimana keadaan anak saya dokter ? Dia baik – baik aja kan ?” Isak Omma Eunhyuk. “Anak ibu harus segera mendapat donor ginjal. Karna kondisinya sangat lemah, jadi kita harus bertindak cepat. Kondisinya sekarang kritis.” Jelas dokter. “Mwo ??? Eunhyuk…” Omma Eunhyuk berteriak histeris. “Eunhyuk…Andwae…Andwae…”Donghae juga berteriak histeris. Airmatanya terus saja mengalir dengan derasnya. “Eunhyuk…Eun Seo…Kenapa kalian harus membutuhkan ginjal disaat yang sama ? Sekarang aku harus bagaimana ? Apa yang harus aku lakukan.” Isak Donghae.Donghae tidak bisa memutuskan siapa yang akan dia selamatkan. Omma Eunhyuk tidak bisa mendonorkan satu ginjalnya karna saat ini omma Eunhyuk sedang sakit. Sedangkan Donghae, dia harus memilih satu diantara dua orang yang begitu dia cintai. Donghae masuk keruang Eunhyuk dan Eun Seo. Dia berada ditengah – tengah orang yang begitu penting dalam hidupnya. “Hae…” Panggil Eunhyuk yang mulai siuman. “Hyuk…Eunhyuk…kamu sudah sadar ? Ayo Hyuk ! Bangun ! Kita pulang ! Bukankah kamu bilang kamu tidak ingin melihat orang – orang yang kamu sayangi menangis. Sekarang, Ja. Kita pulang !” Donghae tidak bisa menahankan perasaannya yang begitu hancur melihat keadaan Eunhyuk. “Hae…Aku tidak apa – apa. Tolong selamatkan Eun Seo. Dia adalah orang yang selama ini kamu cintaikan ? Mungkin sudah saatnya aku merelakan orang yang aku sayangi dengan orang yang dia cintai.” Eunhyuk mengelus pipi Donghae. “Hyuk…kamu bicara apa ? Kita semua akan pulang. Baik kamu atau pun Eun Seo, kalian pasti sembuh.” Donghae memegang tangan Eunhyuk yang mengelus pipinya. “Tidak Hae. Kamu harus memilih satu diantara kami. Dan aku ingin kamu memilih Eun Seo. Jebal ! Biarkan kali ini aku melihatmu bahagia dengan orang yang kamu cintai. Selama ini kamu selalu membuatku bahagia. Sekarang saatnya aku yang melakukannya untukmu.” Eunhyuk juga menangis. “Hyuk…Mian.” Donghae memeluk sahabatnya itu. “Pergilah Hae !” Eunhyuk tersenyum dalam tangisannya.

“Hae …” Panggil Eun Seo ketika sadar. Donghae yang mendengar suara Eun Seo, segera menghampirinya. “Eun Seo …” Donghae lalu memeluk Eun Seo. “Hae…” Isak Eun Seo. “Gwenchana. Kamu pasti sembuh Eun Seo.” Isak Donghae. Eun Seo menangis dipelukan Donghae. “Baiklah, operasi akan dilakukan sekarang. Ja. Ikut saya !” Dokter lalu membawa Donghae keruang operasi disebelah ruang Eunhyuk dan Eun Seo. “Dok, boleh saya menemui sahabat saya sebentar saja ? Jebal !” “Arraseo.” Dokter itu mengizinkan Donghae pergi menemui Eunhyuk. “Hae…” Ucap Eunhyuk pelan. “Hyuk…Mian” Donghae memeluk sahabatnya itu seerat – eratnya. Eunhyuk menangis dipelukan sahabatnya itu. Lalu genggaman tangan mereka mulai terlepas seiring perginya Donghae. Donghae dan dokter menuju ruang operasi. Eunhyuk, Donghae, dan Eun Seo kini sedang menjalani operasi. “Disaat operasi berlangsung, airmata jatuh dipipi Eunhyuk dan Donghae.” “Hyuk…Jeongmal mianhae.” Ucap Donghae dalam hati. “Hae…sJeongmal gomawo.” Ucap Eunhyuk dalam hati.

Operasi sedang dilakukan. Para dokter berusaha semampu mereka untuk menyelamatkan pasien – pasiennya. Kurang lebih 3 jam, operasi selesai. Lama kelamaan Donghae mulai sadar. Tapi dia belum boleh bergerak terlalu banyak karna dia baru menjalani operasi. Donghae tidak menghiraukan nasehat itu. Donghae segera menuju ruang Eunhyuk. Dia mendapati Eunhyuk yang sudah tak berdaya. “Hyuk…” Donghae berteriak histeris sambil memeluk Eunhyuk. “Bangun Hyuk ! Bangun ! Jebal ! Bangunlah !” Donghae mengguncang – guncangkan tubuh Eunhyuk. “Hae…” Ucap Eunhyuk pelan. “Eunhyuk … kamu bangun ?” Donghae tersenyum. “Hae … Ini.” Eunhyuk memberikan Donghae sebuah kalung. Kalung berbentuk pisang kesayangannya. Kalung ??? Buat apa Hyuk ?” Tanya Donghae bingung. “Kalung ini aku berikan padamu agar kamu selalu ingat padaku. Anggaplah kalung ini adalah aku. Jadi kamu tidak pernah merasa sendirian dan kehilanganku karna aku selalu bersamamu.” Eunhyuk tersenyum dibalik tangisannya. “Hyuk…kamu bicara apa sih ? Aku dan kamu akan selalu bersama.” “Hae. Maaf ya aku tidak bisa menjadi pendengarmu sekarang. Disaat kamu dan Eun Seo bahagia.” “Jangan katakan itu Hyuk ! Kamu dan Eun Seo akan selalu bersamaku.” “Aku tau itu Hae. Kita akan selalu bersama. Ingat Hae ! Kenangan tidak akan terhapus walau dengan airmata.” Eunhyuk tersenyum lagi. Uhm…Hari yang begitu indah untuk pergi. Gomawo…Nae chingu, Donghae.” Perlahan – lahan mata Eunhyuk mulai tertutup dan genggaman tangannya mulai terlepas. “Hyuk…Hyuk….” Donghae mengguncang tubuh Eunhyuk agar Eunhyuk bangun. Tapi itu semua sia – sia. Eunhyuk sudah pergi untuk selamanya. Donghae menangis begitu keras. Begitu juga dengan omma Eunhyuk yang telah kehilangan anaknya. “”Hyuk…Mianhae. Jeongmal mianhae.” Donghae menangis terisak – isak sambil menggenggam erat tangan Eunhyuk. “Hyuk …Aku tidak akan pernah melupakanmu. Tidak akan pernah.” Janji Donghae sambil memeluk Eunhyuk. “Selamat jalan Nae chingu, Eunhyuk.” Donghae mengusap airmata yang jatuh dipipinya.

 

*3 Minggu kemudian …

            Kini Donghae menjadi anak angkat orang tua Eunhyuk.Tapi Donghae tetap tinggal bersama ommanya.

“Hyuk…Kalung ini.” Donghae teringat kepada Eunhyuk saat melihat kalung pemberian Eunhyuk. “Ureodo ureodo jiwojiji anneun gieogeul ttara…” HP Donghae berdering. “Yeoboseyo…” “Yeoboseyo Hae.” Ternyata yang menelpon adalah Eun Seo. “Ada apa Eun Seo ? Kok tumben kamu nelpon aku malam – malam gini ? Apa terjadi sesuatu ?” Donghae bingung karna tidak biasanya Eun Seo menelpon dia malam – malam begini. “Mmm…aku ingin mengatakan sesuatu padamu. Kita ketemuan sekarang yah ditempat biasa.” Ajak Eun Seo dengan nada terburu – buru. “Kenapa mendadak gini Eun Seo ? Harus malam ini yah ? gak bisa besok ?”  “Gak bisa Hae. Harus sekarang !” “Uhm…arraseo.” Donghae menutup telepon Eun Seo dan langsung menuju tempat yang dibilang Eun Seo.

Donghae sampai ditaman. Disana sudah ada Eun Seo yang menunggunya. “Eun Seo, ada apa sebenarnya ?” Tanya Donghae bingung. “Hae…Mian.” Ucap Eun Seo menunduk karna tidak berani menatap Donghae. “Mian ? Buat apa ? Kenapa kamu tiba – tiba minta maaf sama aku ?” Donghae semakin bingung. “Mmm…mmm…ini !” Eun Seo memberikan sebuah surat yang berwarna merah hati. “Apa ini ?” Donghae memperhatikan surat yang diberikan Eun Seo. “Undangan.” “Undangan ? Undangan siapa ?” Donghae membaca nama yang tertulis di undangan itu. “Choi Siwon & Son Eun Seo.” “Apa maksudnya ini Eun Seo ?” Donghae mendelik. “Besok aku akan menikah dengan Siwon. Anak teman appaku.” Eun Seo masih saja tertunduk karna takut melihat reaksi Donghae. “Mwo ??? Andwae. Gheojhitmal.” Ucap Donghae tidak percaya. “Aku tidak bohong Hae. Aku berkata yang sebenarnya.” “Tapi kenapa ? Kenapa kamu mau menerimanya ?” Tanya Donghae dengan mata berkaca – kaca. “Mianhae Hae. Aku tidak ada pilihan. Ini sudah menjadi permintaan Appaku sebelum beliau meninggal. Aku tidak mungkin menolaknya. Jeongmal mianhae.” Isak Eun Seo. “Apakah kamu mencintaiku ?” Donghae memegang kedua pipi Eun Seo. “Ne. Nan neomu…neomu…neomu saranghae Hae.” Jawab Eun Seo. “Kalau memang kamu mencintaiku, tetaplah disisiku Eun Seo!” “Andwae Hae. Aku tidak mungkin melanggar amanah Appaku. Sebenarnya aku juga berat ngelakuin ini semua, tapi inilah yang harus aku hadapi. Mengertilah keadaanku yang sekarang Hae. Jebal !” Eun Seo memegang tangan Donghae yang mengelus pipinya. “Eun Seo…” Donghae memegang tangan Eun Seo dan berharap agar Eun Seo berubah pikiran. Tapi Eun Seo tetap pada keputusannya. “Mianhae Hae. Jeongmal mianhae.” Eun Seo perlahan melepaskan genggaman tangan Donghae lalu pergi meninggalkan Donghae yang masih tidak percaya dengan apa yang terjadi hari ini. Eun Seo sudah tak terlihat lagi. Donghae pulang dengan perasaan yang gak karuan. Gak tau harus bagaimana lagi untuk mempertahankan Eun Seo.

 

*Besoknya …

            Donghae menghadiri pesta pernikahan Eun Seo dan Siwon. “Ternyata kamu datang Hae.” Ucap Eun Seo ketika Donghae menemuinya. “Ne. Kamu cantik sekali Eun Seo. Chukkae Eun Seo, Siwon.” Donghae lalu menjabat tangan Siwon dan Eun Seo. “Gomawo Hae.” Balas Siwon tersenyum. “Jeongmal Gomawo Hae.” Eun Seo bingung kenapa Donghae tidak melepaskan tangannya. “Hae…Donghae.” Eun Seo berusaha menyadarkan Donghae. “Eh…mian. Kalau begitu aku pergi dulu yah !” Donghae melepaskan genggaman tangannya dan berlalu pergi meninggalkan Eun Seo dan Siwon.

“Sekarang semua orang yang aku cintai pergi meninggalkanku. Semua sudah tidak bisa dipertahankan lagi. Eun Seo kini akan memulai hidup barunya bersama Siwon. Eun Seo … aku akan selalu berdoa agar kamu selalu bahagia. Walaupun hatiku begitu sakit, tapi aku akan mencoba menerima semua takdir ini. Aku juga akan memulai hidup baru dan belajar dari masa laluku. Eunhyuk…Jika saat itu aku bersamamu, pasti aku akan selalu merasa bahagia. Bahagia karna punya sahabat sepertimu. Tapi semua sudah terjadi. Aku tidak boleh menyesali semua keputusanku dan keinginanmu. Eunhyuk…Saat ini kamu sedang apa disana ? Apakah kamu dapat mendengar dan melihatku ? Hyuk … bogosipta. Nan neomu…neomu…neomu bogosipeoyo. Hyuk…MIAN.” Donghae berteriak sambil menatap langit yang begitu cerah. Membayangkan Eunhyuk sedang tersenyum melihatnya.

 

*END*

 

Nah, akhirnya selesai juga FF Sad Ending pertamaku. FF ini terinspirasi dari lagunya Super Junior ~ Memories. Mianhae kalo ceritanya kurang berkenan dihati chingudeul. Khususnya para Jewels dan ELF. Karna dalam FF ini aku membuat Eunhyuk pergi untuk selamanya. Aku harap chingudeul bisa memakluminya karna ini hanya sebuah FF. Okwon chingudeul …

Gomawo yang uda baca FF aku ini !!!

Annyeong Yeorobun …

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s